Jumat, 17 Juni 2011

Diplodocus, hewan terpanjang yang pernah hidup di muka Bumi

1. Nama dan Arti

Diplodocus hewan terpanjang yang pernah hidup di Bumi

Diplodocus adalah genus dari dinosaurus diplodocid sauropodafosil pertama kali ditemukan pada tahun 1877 oleh SW Williston. Nama generik, yang diciptakan oleh Charles Marsh Otniel pada tahun 1878, adalah istilah yang berasal dari Yunanidiploos” artinya "ganda" dan dokos artinya "sinar",  jadi Diplodocus artinya  “double-berseri-seri”, karena tulang chevron terletak di bawah ekor.

2. Deskripsi

Diplodocus tidak mampu mengangkat leher untuk memakan daun yang tinggi

Diplodocus adalah salah satu dinosaurus yang paling mudah diidentifikasi, dengan bentuk dinosaurus klasik, leher dan ekor panjang,  dengan empat kaki kokoh. Ukurannya yang besar mungkin telah menjadi penghalang untuk predator Allosaurus dan Ceratosaurus,  jasad mereka telah ditemukan di sama strata, yang menunjukkan mereka hidup berdampingan dengan Diplodocus.
Diplodocus mempunyai ekor dan cakar khusus pada salah satu jari kaki masing-masing. Ekor dan cakar mungkin senjata pertahanan diri. Dinosaurus ini adalah hewan darat terpanjang yang pernah berjalan di Bumi. Tetapi sementara mereka sangat panjang, mereka tidak besar. Diplodocus beratnya kurang dari setengah dinosaurus Apatosaurus. Kaki depan  sedikit lebih pendek dari kaki belakangnya. Hewan berleher panjang, ekor panjang dengan empat kaki  kokoh telah mirip dengan jembatan gantung. Bahkan, Diplodocus adalah dinosaurus terpanjang dikenal dari kerangka lengkap. Diplodocus dewasa sering digambarkan menggunakan leher panjang untuk mencapai makanan di puncak pohon. Penelitian baru menunjukkan bahwa dinosaurus itu tidak dibangun untuk melakukan cara ini,  mungkin tidak bisa mengangkat kepala jauh di atas bahunya. Alih-alih memakan daun dari puncak pohon, mungkin kemampuannya  memakan rumput dan semak di permukaan tanah. Diplodocus tidak melakukan mengunyah makanan. Semua gigi Diplodocus berada di bagian depan mulutnya, sehingga tidak bisa mengunyah makanannya. Sebaliknya, untuk menggigit daun tanaman dan ditelan utuh. Potongan  besar vegetasi akan sulit untuk dicerna, sehingga Diplodocus mendapat bantuan dari batuan. Diplodocus menelan batu, yang dikenal sebagai gastroliths, batu-batu untuk membantu menggiling daun di dalam sistem pencernaan dinosaurus. Tengkorak Diplodocus sangat kecil, dibandingkan dengan ukuran tubuh hewan, yang bisa mencapai hingga 35 m panjangnya,   lebih dari 6 m panjang lehernya. tempurung otaknya kecil. Leher terdiri dari setidaknya lima belas tulang dan sekarang diyakini Diplodocus tidak mampu mengangkat leher lebih tinggi dari posisi leher horizontal, posisi sejajar permukaan tanah. Perkiraan berat badan 16 ton. Banyak penggambaran Diplodocus menunjukkan lubang hidungnya di atas kepalanya, dekat matanya. Pada tahun 2001, peneliti Lawrence Witmer menerbitkan makalah di jurnal Science yang membantah ide ini. Witmer mengklaim bahwa lubang hidung dinosaurus itu tidak sesuai dengan rongga hidung dalam tengkorak. Sebaliknya, lubang hidung jauh lebih dekat ke mulut, hidung memungkinkan jalan untuk bertindak sebagai penukar panas dan memindahkan kelebihan panas dari otak dinosaurus itu.
Ada bukti yang menunjukkan bahwa beberapa dinosaurus  membuat hangat sarang mereka dengan tubuh mereka dan merawat anak-anak mereka. Diplodocus bukan salah satu dari mereka. Paleontologis telah menemukan fosil telur Diplodocus, menunjukkan bahwa hewan ini bertelur saat bepergian dan meninggalkan mereka di belakang.

3. Klasifikasi
Nama Dinosaurus: Diplodocus
Ordo, subordo, Familia: Saurischia, Sauropodomorpha, Diplodocidae
Nama dan Artinya: " kadal double berseri-seri," karena proyeksi vertebral dari bagian tengah ekor membentuk "T" terbalik atau sinar ganda
Waktu: Jura Akhir, 161-146.000.000 tahun yang lalu
Lokasi: Amerika Utara Barat
Sumber
Gambar dari Google Images

Tidak ada komentar: