Kamis, 01 September 2011

Kecoa, "Fosil Hidup" Serangga


1) Etimologi
Fosil Kecoa
Kecoa namanya berasal dari kata Spanyol 'cucaracha'. Nama ilmiah berasal dari Bahasa Latin Yunaniblátta” atau “blátte”. Kecoa adalah serangga dari ordo Blattaria atau Blattodea, ada sekitar 30 spesies dari total 4.500 spesies yang terkait dengan pemukiman manusia. Sekitar empat spesies dikenal sebagai hama.
Di antara yang paling terkenal adalah spesies hama kecoa Amerika, Periplaneta americana, yaitu sekitar 30 milimeter panjangnya, kecoa Jerman, Blattella germanica, sekitar 15 milimeter, kecoa Asia, Blattella asahinai, juga sekitar 15 milimeter, dan kecoa Oriental, Blatta orientalis, sekitar 25 milimeter. kecoa Tropis sering jauh lebih besar, dan kerabat kecoa punah dan 'roachoids' seperti Karbon Archimylacris dan Permian Apthoroblattina tidak sama besar dengan spesies modern terbesar.
Dari penemuan fosil, kecoa tertua telah menghuni bumi 354.000.000 tahun yang lalu. Dinosaurus menghuni bumi sekitar 230.000.000 tahun lalu. jadi, kecoa telah jauh lebih dulu menghuni bumi dibandingkan dinosaurus. Kecoa juga termasuk fosil hidup.    

2) Perilaku
Perkembangan Kecoa
Kecoa hidup di berbagai lingkungan di seluruh dunia. Spesies hama kecoa mudah beradaptasi dengan berbagai lingkungan, tetapi lebih suka kondisi hangat yang ditemukan di dalam bangunan. Banyak spesies tropis bahkan suka lingkungan hangat dalam rumah.
Duri di kaki yang sebelumnya dianggap sensorik, tetapi pengamatan gerak mereka di pasir dan kawat jerat telah menunjukkan bahwa mereka membantu dalam pergerakan di medan yang sulit. Struktur telah digunakan sebagai inspirasi untuk kaki robot.
Kecoa meninggalkan jejak kimia di kotoran mereka serta memancarkan feromon di udara untuk memanggil pasangan. Jalur  transmisi jejak kimia pada permukaan digunakan kecoa lainnya akan ikuti jejak menemukan sumber makanan dan air, dan juga menemukan di mana kecoa lainnya bersembunyi. Jadi, kecoa dapat menunjukkan perilaku yang muncul, di mana kelompok atau kawanan perilaku muncul dari seperangkat interaksi individu.
Ritme harian juga dapat diatur oleh satu set kompleks kontrol hormonal yang hanya subset kecil telah dipahami. Pada tahun 2005, peran dari salah satu protein ini, Pigment Faktor Dispersing, diisolasi dan ditemukan untuk menjadi mediator kunci dalam ritme sirkadian kecoa.
Penelitian telah menunjukkan bahwa pimpinan kelompok pengambil keputusan bertanggung jawab atas perilaku kompleks seperti alokasi sumber daya. Dalam studi di mana 50 kecoa ditempatkan dalam piring dengan tiga tempat penampungan dengan kapasitas 40 di setiap serangga, serangga mengatur diri dalam dua tempat penampungan dengan 25 serangga masing-masing, meninggalkan tempat penampungan yang ketiga kosong. Ketika kapasitas penampungan meningkat menjadi lebih dari 50 serangga per tempat tinggal, semua kecoa mengatur diri dalam satu tempat penampungan. Peneliti menemukan keseimbangan antara kerjasama dan kompetisi ada dalam perilaku pengambilan keputusan kelompok ditemukan di kecoa. Model yang digunakan dalam penelitian ini juga bisa menjelaskan dinamika kelompok serangga lain dan hewan.
Kecoa terutama malam hari akan lari ketika terkena cahaya. Sebuah pengecualian yang aneh adalah kecoa Asia, yang tertarik pada cahaya. Studi lain menguji hipotesis bahwa kecoa hanya menggunakan dua potongan informasi untuk memutuskan mana harus pergi di bawah kondisi: bagaimana gelap itu dan berapa banyak kecoa lain ada. Studi yang dilakukan oleh José Halloy dan rekan-rekannya di Free University of Brussels dan institusi Eropa lainnya menciptakan satu set kecil robot yang muncul ke kecoak sebagai kecoak lain dan dengan demikian dapat mengubah persepsi kecoak 'dari massa kritis. Robot juga berbau khusus sehingga mereka akan diterima oleh kecoak yang nyata.
Selain itu, peneliti di Universitas Tohoku terlibat dalam pengkondisian klasik bereksperimen dengan kecoa dan menemukan bahwa serangga mampu mengasosiasikan aroma vanili dan peppermint dengan memperlakukan gula.

3) Deskripsi
Kecoa Dewasa
Kecoa umumnya serangga agak besar. Kecoa terberat di dunia adalah kecoa raksasa menggali Australia, yang bisa mencapai 9 sentimeter panjangnya dan berat lebih dari 30 gram. Sebanding dalam ukuran adalah kecoa raksasa Amerika Tengah Blaberus giganteus, yang tumbuh dengan panjang yang sama tetapi tidak berat.
Kecoa memiliki tubuh, luas pipih dan kepala relatif kecil. Mereka adalah serangga umum, dengan adaptasi khusus, dan mungkin merupakan serangga hidup paling primitif. mulut  berada di bawah kepala dan untuk mengunyah menggunakan rahang. Mereka memiliki mata majemuk besar, dua ocelli, dan antena panjang-fleksibel.
Pasangan pertama dari sayap tangguh dan protektif, sebagai perisai di atas sayap belakangnya berselaput. Semua empat sayap memiliki percabangan pembuluh darah membujur, dan beberapa silang-vena. Kaki yang kokoh, dengan besar coxae dan lima cakar masing-masing. perut memiliki sepuluh segmen dan beberapa.
Perkembangan dari telur sampai dewasa membutuhkan waktu 3 sampai 4 bulan. Kecoa hidup sampai setahun. Betina dapat memproduksi hingga telur seumur hidup, dalam kondisi yang menguntungkan, dia bisa menghasilkan 300 sampai 400 keturunan. Selain dari suara mendesis yang terkenal, beberapa kecoa membuat suara mengerik.
Kecoa menggunakan feromon untuk menarik pasangan, hewan jantan saat pacaran melakukan praktek ritual seperti sikap dan komunikasi suara. Seperti banyak serangga, pasangan kecoa menghadap jauh dari satu sama lain dengan alat kelamin mereka dalam kontak, dan kopulasi dapat diperpanjang. Beberapa spesies melakukan partenogenesis, mereproduksi tanpa perlu untuk jantan.
Kecoa betina biasanya menempel telur pada substrat, memasukkan ke celah pelindung, atau membawanya sampai telur menetas. Beberapa spesies, ovoviviparous, menjaga telur dalam tubuh mereka, dengan atau tanpa kasus telur, sampai mereka menetas. Setidaknya satu genus, Diploptera sepenuhnya vivipar.
nimfa Kecoa umumnya mirip dengan kecoa dewasa, kecuali sayap dan alat kelamin belum berkembang. Perkembangan umumnya lambat, dari beberapa bulan sampai lebih setahun. kecoa dewasa juga berumur panjang, dan telah dicatat hidup selama empat tahun di laboratorium.

4) Sifat tahan banting
Kecoa adalah salah satu serangga paling tabah di planet ini. Beberapa spesies mampu tetap aktif selama sebulan tanpa makanan dan mampu bertahan hidup pada sumber daya terbatas seperti lem dari belakang prangko. Beberapa bisa pergi tanpa udara selama 45 menit. Dalam satu percobaan, kecoa mampu pulih dari yang terendam air selama setengah jam.
kecoa akan "mewarisi bumi" jika manusia menghancurkan diri sendiri dalam perang nuklir. Kecoa memang memiliki ketahanan radiasi yang jauh lebih tinggi daripada vertebrata, dengan dosis yang mematikan mungkin 6 sampai 15 kali lipat bagi manusia. Namun, mereka tidak sangat tahan radiasi dibandingkan dengan lalat buah.
Kemampuan kecoa untuk menahan radiasi lebih baik daripada manusia dapat dijelaskan melalui siklus sel. Sel yang paling rentan terhadap efek radiasi ketika mereka membagi. Sebuah sel kecoa membagi hanya sekali setiap kali molting, berganti kulit. Karena tidak semua kecoa akan molting pada saat yang sama, banyak yang akan terpengaruh oleh sebuah ledakan akut radiasi, tapi berlama-lama kejatuhan radioaktif masih akan berbahaya.  
Kecoa adalah salah satu serangga rumah tangga sebagai hama. Mereka memakan makanan manusia dan hewan peliharaan, dan dapat meninggalkan bau tak sedap. Mereka juga dapat menularkan mikroba pada permukaan tubuh mereka termasuk yang berpotensi berbahaya untuk manusia, khususnya di lingkungan seperti rumah sakit. Kecoa telah terbukti dihubungkan dengan reaksi alergi pada manusia. Salah satu protein yang memicu reaksi alergi telah diidentifikasi sebagai tropomyosin. alergen ini dihubungkan dengan asma.
Tindakan pencegahan umum terhadap hama rumah tangga termasuk menjaga semua makanan disimpan jauh dalam wadah tertutup, menggunakan kaleng sampah dengan tutup ketat, membersihkan sering di dapur, dan debu secara teratur. Kebocoran air apapun, seperti keran menetes, juga harus diperbaiki. Hal ini juga berguna untuk menutup lubang  apapun, seperti lubang di pinggir, di antara lemari dapur, pipa, pintu, dan jendela dengan beberapa wol baja atau mesh tembaga dan semen beberapa, dempul atau silikon mendempol.
Beberapa kecoa telah dikenal mampu hidup sampai tiga bulan tanpa makanan dan tanpa air. Sering tinggal di luar rumah, meskipun lebih suka iklim hangat dan dianggap "dingin tidak toleran," mereka ulet untuk bertahan hidup pada suhu beku. Hal ini membuat mereka sulit untuk diberantas.
Kecoa hanyalah salah satu dari banyak serangga yang memiliki gizi unggul, telah diremehkan atau dihina, menurut Lafcadio Hearn menemukan bahwa Orleanians Baru banyak memiliki kasiat besar dalam obat dari rebusan kecoa teh.

Sumber

Tidak ada komentar: