Minggu, 06 November 2011

Gajah Sumatra

Gajah Sumatera mandi di sungai 
Gajah Sumatera (Elephas maximus sumatranus) hidup di daerah hutan tropis Riau,  di sini banyak satwa-satwa hidup termasuk juga si belalai panjang dengan daya jelajah sejauh 20 km per hari untuk mencari makan berupa 150 kg daun-daunan dan 180 liter air perhari. Mamalia besar ini memerlukan habitat berupa hutan yang sangat luas untuk hidupnya.
Gajah Sumatera adalah subspesies dari gajah Asia yang hanya berhabitat di pulau Sumatera. Gajah Sumatera berpostur lebih kecil daripada subspesies gajah India. Populasinya semakin menurun dan menjadi spesies yang sangat terancam. Sekitar 2000 – 2700 ekor gajah Sumatera yang tersisa di alam liar berdasarkan survei tahun 2000. Sebanyak 65% populasi gajah Sumatera lenyap akibat dibunuh manusia dan 30% kemungkinan diracuni manusia. Sekitar 83% habitat gajah Sumatera telah menjadi wilayah perkebunan akibat perambahan yang agresif untuk perkebunan.
Gajah sumatra adalah mamalia terbesar di Indonesia, beratnya mencapai 6 ton dan tumbuh setinggi 3,5 m pada bahu. Periode kehamilan untuk bayi gajah adalah 22 bulan dengan umur rata-rata sampai 70 tahun. Herbivora raksasa ini sangat cerdas dan memiliki otak yang lebih besar dibandingkan dengan mamalia darat lain. Telinga yang cukup besar membantu gajah mendengar dengan baik dan membantu mengurangi panas tubuh seperti darah panas menjadi dingin ketika mengalir di bawah permukaan telinga. Belalainya digunakan untuk mendapatkan makanan dan air, dan memiliki tambahan dapat memegang dan menggenggam di ujungnya yang digunakan seperti jari untuk meraup. 


Penyusun: Tubagus. SMP Negeri 1 Adiwerna. 2011.
Gambar : www.google.com


Artikel Hewan Langka
No
HEWAN LANGKA
Penulis
01
Semiyanto
02
Semiyanto
03
Semiyanto
04
Semiyanto
05
Semiyanto
06
Semiyanto
07
Tubagus
08
Rizki Ramadhan

Tidak ada komentar: