Minggu, 26 Juni 2011

Makhluk Bumi yang Berpotensi Hidup di Luar Bumi

1. Cacing yang hidup di lapisan es metana

Hesiocaeca methanicola, dapat bertahan hidup di es metana Titan
Pada cadangan Klatrat metana di dasar laut telah ditemukan dihuni oleh polychaete cacing spesies Hesiocaeca methanicola. Cacing menjelajahi es metana dan muncul untuk bertahan hidup dengan mengumpulkan bakteri yang pada gilirannya melakukan metabolisme  klatrat. Pada tahun 1997, Charles Fisher, profesor biologi di Penn State, menemukan makhluk hidup yang luar biasa pada gundukan es metana pada kedalaman setengah mil atau 800 m, di dasar laut Teluk Meksiko. Fisher melaporkan bahwa percobaan dengan spesimen hidup menunjukkan bahwa makhluk dewasa dapat bertahan hidup dalam suatu lingkungan lain hingga 96 jam. Fisher melaporkan larva tersebar oleh arus, dan meninggal setelah 20 hari, jika mereka tidak menemukan tempat untuk memberi makan. Makhluk ini sesungguhnya adalah seekor cacing yang hidup di lempengan es metana yang terdorong ke permukaan dari dasar laut di dekat pantai Mexico. Es metana adalah sebuah gas hidrat yang terbentuk secara alami pada tekanan tinggi dan temperatur rendah di dasar laut yang dalam. Menurut para ahli dari Pennsylvania State University, penemuan cacing ini telah membangkitkan berbagai spekulasi mengenai kehidupan di luar angkasa. Erin Mc Mullin, salah satu peneliti yang turut menemukan cacing tersebut berkata: "sangat menyenangkan ketika kita sibuk berspekulasi mengenai kehidupan di planet lain, kita malah terus menemukan bentuk kehidupan baru yang sepertinya bukan berasal dari bumi." Lalu, jika kita memberikan sebuah tempat baru baginya di angkasa luar, dimanakah tempat yang cocok baginya? Jawabannya adalah di Titan, salah satu bulan Saturnus. Di Titan, terdapat lautan methana yang berlapis-lapis. Jika kita menaruh cacing ini di Titan, ada kemungkinan ia dapat bertahan hidup dengan mendiami lapisan es tersebut.

2. Makhluk yang bisa hidup di ruang hampa

Tardigrade, dapat bertahan hidup di luar angkasa
Tardigrade, dikenal sebagai beruang air atau babi lumut,  termasuk filum Tardigrada, bagian dari superphylum Ecdysozoa. Mereka mikroskopis, tinggal di air, hewan tersegmentasi dengan delapan kaki. Tardigrade pertama kali dideskripsikan oleh Johann Agustus Efraim Goeze pada 1773.  Tardigrada namanya berarti "pejalan lambat" dan diberikan oleh Lazzaro Spallanzani pada tahun 1777. Beruang air namanya berasal dari cara mereka berjalan, mengingatkan pada beruang. Hewan dewasa terbesar bisa mencapai panjang tubuh 1,5 milimeter, terkecil di bawah 0,1 mm, larva baru menetas mungkin lebih kecil dari 0,05 mm. Lebih dari 1.000 spesies tardigrade telah ditemukan. Tardigrade hidup di seluruh dunia, dari puncak Himalaya, di atas 6.000 meter, ke laut dalam, di bawah 4.000 meter dan dari daerah kutub ke khatulistiwa. Tempat paling nyaman untuk menemukan tardigrades adalah pada lumut. Lingkungan lain adalah bukit-bukit pasir, pantai, tanah, dan laut atau air tawar, di mana mereka dapat sampai 25.000 binatang per liter. Tardigrade sering dapat ditemukan dengan merendam sepotong lumut di mata air. Tardigrade dapat bertahan hidup di lingkungan ekstrem yang akan membunuh hampir semua hewan lain. Beberapa dapat bertahan hidup pada suhu mendekati nol absolut atau minus 273 °C,  suhu setinggi 151 °C, radiasi 1.000 kali lebih dari binatang lainnya, dan hampir satu decade, 10 tahun, tanpa air. Pada bulan September 2007, tardigrade dibawa ke orbit Bumi pada misi Foton-M3 dan selama 10 hari ditempatkan pada ruang vakum. Setelah mereka kembali ke bumi, ditemukan bahwa banyak dari mereka selamat dan menghasilkan telur yang menetas seperti biasanya. Pada Mei 2011, penelitian yang melibatkan tardigrade yang disertakan pada STS-134, penerbangan terakhir dari Space Shuttle Endeavour. Makhluk mikro ini termasuk salah satu makhluk hidup yang paling tangguh di bumi. Ia memiliki satu kekuatan super. Ia bisa masuk ke dalam kondisi diam sempurna yang disebut tun. Dalam kondisi ini, makhluk ini bisa bertahan terhadap fluktuasi temperatur, bahkan yang paling ekstrim sekalipun. Pada tahun 2007, beberapa ekor Tardigrade ikut dikirim ke luar angkasa dan terbukti kalau mereka bisa bertahan di dalam ruang hampa udara. Jadi, jika kita melepasnya ke ruang angkasa, ada kemungkinan kalau makhluk ini bisa mengarunginya hingga menemukan tempat tinggal yang cocok baginya.  

3. Cacing raksasa pemakan belerang

                   Cacing raksasa pemakan belerang bisa hidup di Venus
Makhluk ini hidup di tepi gunung api super panas jauh di dasar lautan. Dan ia memakan belerang yang dibawa oleh bakteri lokal. Cacing raksasa ini bisa bertumbuh hingga sepanjang 2 meter dan bisa hidup 5 mil di bawah permukaan laut dalam kondisi tekanan yang ekstrim. Tubuh mereka didominasi warna merah. Ini karena banyaknya nadi yang berisi darah di dalamnya. Yang menarik dari cacing ini adalah kemampuannya bertahan terhadap panas yang ekstrim dan masih tetap bisa menerima kebutuhan hidup yang cukup. Dimanakah tempat yang cocok baginya di luar angkasa? Makhluk ini mungkin bisa hidup di Venus dimana terdapat sumber belerang yang luar biasa banyak.







4. Mikroba antartika pemakan besi

    Mikroba antartika pemakan besi, dapat hidup di Europa, bulan Yupiter
Para peneliti telah menemukan jenis baru dari kehidupan mikroba berkembang di kolam, gelap dingin di bawah sebuah gletser Antartika. Penemuan ini memiliki implikasi untuk bagaimana kehidupan mungkin telah bertahan hidup di Bumi selama zaman terdingin grimmest. Aliran Darah, sebuah perubahan warna merah berkarat di muka Glacier Taylor di Antartika, kadang-kadang menyembur transparan, asin, besi yang kaya cairan cepat mengoksidasi dan berwarna merah, pewarnaan es di lapisan bawah. Pada tahun 2004, Jill Mikucki, maka mahasiswa PhD di bidang ekologi mikroba di Montana State University di Bozeman, ada di sana untuk menangkap aliran ini. Dari gubuk di dekatnya, ia melakukan banyak perjalanan atas moncong gletser dengan sebuah kapak es dan kapal pengumpul. "Ini hampir memiliki kemilau untuk itu, hal tersebut sangat padat dan kaya garam," katanya dari cairan yang ia kumpulkan. Sekarang Mikucki, saat ini di Dartmouth College di Hanover, New Hampshire, dan rekan-rekannya telah menemukan bahwa cairan, yang berasal dari kolam air laut yang telah terjebak di dalam gletser selama sedikitnya 1,5 juta tahun, hidup dengan sekitar 30 jenis yang berbeda bakteri dengan beberapa langkah kimia yang unik. Menurut  salah satu peneliti bernama Mikucki, mikroba ini menggunakan sulfat sebagai katalis dalam sebuah rantai reaksi yang kompleks dimana penerima elektron akhirnya adalah besi. "ini adalah contoh bagaimana sebuah ekosistem berhasil bertahan walaupun tertutupi oleh kegelapan dan es yang tebal. Dengan karakteristik ini, maka mikroba ini mungkin dapat hidup di Europa, salah satu bulan Jupiter yang memiliki lautan yang kaya akan zat besi dibawah lapisan es yang tebal.

5. Bakteri yang mampu bertahan dari radiasi

    Deinococcus radiodurans dapat selamat radiasi tinggi
Nama Bakteri ini Deinococcus radiodurans ini berasal dari Yunani ”deinos” dan ”kokkos” berarti "biji-bijian yang mengerikan" dan bahasa Latin dan ”durare” berarti "selamat radiasi ". Setelah evaluasi urutan RNA ribosomal dan bukti lain, ditempatkan dalam genus Deinococcusri, yang terkait erat dengan genus Thermus bakteri resisten panas, kelompok yang terdiri dari dua dikenal sebagai Deinococcus-Thermus. Ia mampu bertahan dalam dosis radiasi yang seribu kali lebih kuat dibanding dosis yang dapat diterima manusia. Kemampuan ini didapatkannya karena sistem pemulihan DNA yang unik. Manusia yang menerima radiasi umumnya meninggal karena partikel radioaktif tersebut menghancurkan DNA. Akibatnya sistem regulasi di tubuh pun terhenti, Namun bakteri ini secara menakjubkan mampu menyusun kembali DNA yang telah hancur. Salah satu masalah yang dihadapi ketika manusia mencoba untuk hidup di Bulan atau Mars adalah adanya radiasi yang cukup mematikan. Jika bakteri ini dilepas di angkasa, maka radiasi yang ada di sana tidak akan mampu mempengaruhi tubuhnya. Jadi, jika suatu hari kita menjelajahi angkasa luar dan planet-planetnya, jangan heran kalau suatu hari kita bisa menemukan makhluk seperti ini di sana. 

Sumber

Tidak ada komentar: